Redenomiasi Rupiah Usai Pemilu 2014

29 Mar 2013

redenominasi-rupiah

Jika dimulai sekarang, maka dikhawatirkan program itu digunakan untuk kepentingan politik pihak tertentu. Apalagi ekonom mencurigai redenominasi akan dimanfaatkan untuk mencetak uang demi keperluan beberapa pihak dalam Pemilu 2014.

Jakarta, Aktual.co DPR RI cenderung lebih menyetujui jika kebijakan penyederhanaan nominal sebutan nilai rupiah dengan pencoretan tiga nol pada nominasi rupiah sekarang atau yang populer disebut sebagai redenominasi, sebaiknya dilakukan Pemerintah RI usai Pemilu 2014.

“DPR cenderung redenominasi dilakukan pemerintah yang baru. Kalau dilakukan sekarang kesan politisnya kuat sekali,” kata Wakil Ketua Komisi XI DPR RI Harry Azhar Azis di Batam, Minggu.

Jika dimulai sekarang, maka dikhawatirkan program itu digunakan untuk kepentingan politik pihak tertentu. Apalagi ekonom mencurigai redenominasi akan dimanfaatkan untuk mencetak uang demi keperluan beberapa pihak dalam Pemilu 2014.

Namun, jika dilakukan pemerintahan yang baru, redenominasi maka akan berjalan lebih bersih dari berbagai kecurigan.

Ia memperhitungkan redenominasi dimulai pada pemerintahan yang baru, yaitu Januari 2015, kemudian massa persiapan selama dua tahun yaitu hingga 17 Agustus 2017. Dan pada tahun ketiga pencetakan uang baru. Kemudian massa transisi uang lama dan baru sepanjang dua tahun.

“Pada 2019 mulai berlaku uang baru, pada pemerintahan yang baru lagi,” kata anggota DPR daerah pemilihan Kepulauan Riau itu.

Harry mengatakan, dalam menyusun RUU tentang Redenominasi, maka pemerintah harus memperhitungkan tiga hal yaitu peningkatan inflasi pada masyarakat kelas bawah, persepsi masyarakat dan spekulan.

Redenominasi, kata dia, bisa memicu inflasi, terutama pada masyarakat kelas bawah. Misalnya saja, pada masa kini masih ada harga barang Rp900. Bila redenominasi maka akan dibulatkan menjadi Rp1.000 untuk kemudian nol-nyadibuang mnjadi Rp1.

“Memang akan ada juga pecahan sen, tapi tetap pembulatan ke atas. Mungkin untuk masyarakat mampu tidak akan terlalu terasa. Tapi untuk klas bawah terasa,” kata dia.

Selain itu, pemerintah juga harus memperhatikan presepsi masyarakat yang khawatir dengan perubahan nilai mata uang.

Menurut dia, banyak orang yang punya uang di bank cenderung menukarkan rupiahnya ke dolar atau mengambilnya untuk membeli sesuatu yang dianggap nilainya lebih stabil.

“Kemungkinan masyarakat mentrasfer uangnya dalam bentuk lain ,”kata dia.

Jika banyak yang mengambil dananya di bank, maka akan terjadi “rush”. “Ini lebih berbahaya, bank bisa ambruk,” kata dia.

Dan yang terakhir, kata dia menambahkan, pmerintah harus mngantisipasi adanya spekulan yang bermain dalam redenominasi yang bisa menyebabkan nilai rupiah turun.

“Sanksi untuk spekulan harus disebutkan dalam RUU,” kata politisi Partai Golkar itu.
(Ant)

Sumber. http://www.aktual.co/ekonomibisnis/193905dpr-cenderung-redenomiasi-usai-pemilu-


TAGS Redenominasi Rupiah Usai Pemilu 2014 DPR cenderung


-

Author

Follow Me